About

Rasa syukur diberi kesempatan untuk tinggal di negeri orang membuat saya ingin berbagi informasi dan pengalaman yang saya miliki sebelum dan selama tinggal di Dubai.

Ibu dari Darren (4th) dan Ziggy (2th), istri dari Zeddy Iskandar. Supir pribadi dari ketiga pria tampan pujaan saya, merangkap tukang masak buat mereka.

Semoga blog ini bisa memberi manfaat bagi yang membutuhkan dan menambah teman buat saling berbagi. Enjoy….

34 thoughts on “About

  1. dear mba widhi,

    saya juga baru bln juli ini pindah k dubai ikut suami, housewife too, ga sengaja nemu blog ini, kalo lg senggang, boleh dong ketemuan. 🙂

    • Hai mba novi, salam kenal ya. Terima kasih sudah mampir ke blog saya.iya boleh boleh, kapan2 kita ketemuan ya, kalau ada teman yg lain boleh rame2 biar tambah seru. Have a nice day 🙂

  2. Salam kenal buat keluarga ibu Widhi S,

    Senang sekali baca blog nya yg sangat informatif. Kebetulan saya sedang bertugas di Abu Dhabi s/d mid Dec 2011 ini. Setelah ini saya akan berangkat ke Kuwait/Saudi Arabia. Oh ya perkenalkan saya Ivan RY, tinggal di Jakarta Timur, bekerja pada Penspen international UK dan ditugaskan pada Khafji project-Aramco, KSA. Saya sedang browsing Indomaret/Alfamart yg menurut info teman-teman ada di AD, eh . . yg saya dapati jauh lebih banyak infonya dr yg sy ingini. Subhanallah ibu luar biasa. Sampaikan salam saya buat keluarga ibu.

    Wassalamu ‘alaikum,
    Ivan

    • Hai mas Ivan,
      Wah saya juga senang ada yang berkenan baca blog saya 🙂
      Salam kenal juga ya, kalau ke dubai boleh loh main atau kita makan bersama keluarga saya.
      Selamat bertugas, sukses selalu.

  3. assalamualaikum mbk. Aku insya Allah mau dateng ke dubai akhir april ini dalam rangka arabian travel market.kayaknya seru nh kalo bisa ketemuan hehe

    • Wa alaikumsalam mba Fatma, acaranya dimana ya? WTC ya? visitor kena biaya gak sih? saya dan suami rada minat juga nih karena kita punya bisnis travel kecil – kecilan juga. Mudah – mudahan kita bisa ketemu ya. Kasih tau aja stand dan lokasinya dimana. Terima kasih ^-^

  4. hi mba widi…salam kenal
    insya allah bulan depan saya mau ke dubai mau berkunjung ke tempat suami..mudah2an bisa ketemuan yah mba…ketemu blognya mba widi senang banget jadi gak sabaran ke pengen cepat2 berangkat

    • Hai hai,
      Salam kenal juga. Wah senangnya yang mau temu kangen dengan suami tercinta 🙂
      Mudah2an suatu hari bisa ketemu ya, karena bulan depan saya mau liburan lama ke jakarta. Sama, udah gak sabar juga, ke jakarta nya 🙂
      Selamat jalan2 di dubai….

      • Assalamu alaikum mba.mohon maaf saya minta alamat emai ..karena pengen ada yang saya tanyakan dan ini sangat urgent buat saya mba..thanx alot

  5. Assalamu’alaikum mba widhis, salam kenal..saya senang sekali saat googling info ttg kehidupan di dubai, dapat web ini ^ ^
    oya mba, saya rencananya akan tinggal mendampingi suami yang kerja di Dubai, suami sudah 1 tahun bekerja disana tanpa membawa istri. perusahaan tempat suami bekerja sebenarnya membolehkan membawa istri/family, tapi perusahaan tempat suami saya bekerja tidak memberikan tanggungan bagi istri or keluarga, jadi seluruh biaya (akomodasi, kesehatan,tiket dll) harus ditanggung sendiri.
    menurut mba widhis saya harus bagaimana? yang saya dengar katanya biaya hidup dan kesehatan khususnya biaya melahirkan disana sangat mahal ya mba? padahal saya ingin menyusul suami pun karena berharap diberi momongan…
    mohon masukannya dan sharing info ttg biaya keseatan terutama untuk kehamilan n melahirkan di dubai ya mba…

    terima kasih banyak ^^

    • Wa alaikum salam mba Inna, salam kenal juga ya…
      Kalau tidak ada tanggungan sama sekali dari perusahaan, biasanya ya rada berat, kecuali memang gaji suami memang mencukupi untuk mengcover tiket dan biaya hidup mba didubai. Kalau belum ada anak sih, memang biaya hidup bisa lebih ditekan ya 🙂
      Masalah asuransi, ini yg rada berat. Biaya kontrol dan melahirkan disana normalnya bisa 2 -3 kali lipat biaya RS kelas VIP di indonesia. Saya kurang tau pasti biaya kontrol, karena teman2 didubai dapet asuransi semua. Yang saya tau biaya melahirkan caesar baru si ibu saja ya, tidak termasuk bayi, mencapai 25rb dirham di RS Medcare.

      Kalau memang mau, saya jg punya kenalan yg “ceritanya” persis kaya mba inna, tidak dapat asuransi dll. Jadi setelah satu bulan berkumpul dengan suaminya, alhamdulillah dia hamil. Tapi setelah usia kandungan 5 bulan, dia pulang dan memilih melahirkan di indonesia.

      Semoga lancar urusannya ya mba Inna… 🙂

  6. mbak widhi, salam kenal ya. Kebetulan lagi browsing, dan ketemu web ini. Saya kebetulan lagi nemenin suami juga, tapi di Muscat, Oman. Kapan-kapan main ke Oman mbak 🙂

    • Halo mba dedek,
      salam kenal juga ya. Wah sebelum pulang ke Jakarta kemarin saya dan keluarga sempat mampir dan menginap semalam di musandam. Mba dedek sudah berapa lama di muscat? lain kali kalau kami main ke Muscat, saya hubungi mba Dedek ya. Terima kasih sudah mampir di blog saya 🙂

  7. Hallo mbak,salam kenal.

    Akhir november ini saya ngikut suami yang akan training di dubai.
    Ternyata mengurus visa ke dubai dengan maskapai selain emirates,mahal sekali ya.

    Baca blog mbak, jadi tenang untuk berwisata di dubai.
    Karena 3 hari suami training, otomatis saya hanya sendirian muter2 dubai. kalau boleh dan tidak mengganggu,apakah saya bisa bersua dgn mb widhi, ya sekedar menanya ttg dubai, kehidupan disana, dan potensi bisnis.

    terimakasih mbak..

    • Hai mba Anita,
      Salam kenal juga, terima kasih sudah berkunjung ke blog saya.
      Mengenai berjumpa, boleh saja. Tapi kebetulan saat ini saya sedang tinggal di Jakarta.
      Dan untuk November, saya akan available di Dubai 7-28 november saja. Jadi kalau mba mau ketemu akhir Nov, saya sudah pulang lagi ke Jakarta 🙂

  8. Hi mba wid, salam kenal
    Saya (cici) baru aja pindah ke dubai des 2012 ini.. InsyaAlloh sampe 3thn kedepan kontrak suami di tempat kerjanya…
    Sampe sekarang belom ngapa2in n kmana2 krn punya baby girl ( alya 6m) Hehehe
    Paling banter ke moe bawa my precious jalan..
    Aku tinggal di al barsha mba.. Ktemu donk.. Kenalan.. Hahahaha soale ga punya temen disini :p sekalian share tips2 tinggal didubai 😉
    Well write me back n let me know yah.. Kita bisa ngupi2 bareng mungkin.. Atau picnic bareng aih kan asik klo gak sendiri.. Hehe mumpung blom panas2 bgt mba wid (sksd)
    Baiklah kutunggu kabarnya.. Cici 0563426735

    • Hai,
      Salam kenal juga, yaaa mohon maaf saat ini saya sudah pulang ke Indonesia.
      Kalau mau ketemuan sama temen2 Indonesia, biasanya tiap jumat sore di barsha pond.
      Nanti yah, kalau saya kembali ke Dubai, kita ketemuan 🙂

      Terima kasih…..

  9. Assalamu alaikum,
    Dear Ibu Widhi S
    Perkenalkan saya Muhajar (32),
    Saya sangat membutuhkan informasi untuk membawa keluarga ke Dubai (Istri & 1 anak 4thn). sekarang ini saya sedang mengurus surat Authenticated School credentials (college/university) atau kata lain pengesahan ijazah dari kedubes UAE di jakarta untuk mendapatkan visa kerja dari kedubes UEA di dubai. yang saya rasakan akan ribet nantinya karena pertama Legalisir ijazah, setelah itu di terjemahkan ke Bhs inggris/Arab, lalu di notariskan, dan di sahkan ke kehakiman dan department luar negeri di jakarta. setelah itu saya juga harus medical check up di rumah sakit yang sudah di approved (GAMCA) di legalitaskan lagi dan di notariskan lagi..setelah semua selesai baru saya bawa ke kedubes UEA di jakarta untuk mengajukan surat permohonan pegesahan ijazah yang membutuhkan waktu kurang lebih seminggu…setelah dapat stamping tersebut baru visa kerja saya bisa di issue..memang sih visa kerja saya di urus oleh pihak perusahaan yang di dubai.

    pertanyaan saya, apakah nantinya istri dan anak saya akan melalui prosedure yang sama untuk mereka kedubai nantinya setelah saya mendapatkan permanent resident?

    Mohon infonya,
    Wassalam

    Muhajar.B (yang nantinya akan ke dubai bulan september ini)

    • Wa alaikum salam mas Mujahar,
      Kalau setau saya ya kurang lebih sama tapi tanpa pengesahan ijazah.
      Jadi prosedurnya, buku nikah dan akte lahir anak yg sudah diterjemahkan, di atestesi kemudian tes kesehatan saja.

  10. Tolong dong infonya gimana caranya dapat job visa di dubai….karena saya mau ngikut suami di dubai…..cuma suami warga negara india…..jadi mungkin agak ribet kali ya……tapi tolong dong di share aja….gimana caranya….soalnya suami pengin banget saya ikut di dubai…..tapi domisili saya sekarang di surabaya…..terima kasih buat infonya

    • Dapat job visa, ya harus dapat kerja dulu mba disini :). Loh kalau suami mbak kerja disini, seharusnya bisa dong sponsorin mba untuk jadi resindece disini. Kalau mba, sudah disini, akan lebih mudah dapat kerja, dibanding cari-cari dari Indonesia.

  11. ohÕoooº°˚ ˚°º… ºoº :O.. Gt ya….masalahnya kita ini beda kewarga negaraan mbk……dia nggak ngerti prosedur cara get job visa oleh pemerintah kita……kalo india sih….gampang aja dapetnya……oke deh mbk…..-̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶ ya infonya….biar suami aja ƳǟƝƓ ngatur….Ђέђέђέº°˚˚°ºђέђέђέ:D terus gimana biaya hidup di sana….takutnya malah jadi susah saya…..cause saya browser koq tinggi banget ya…biaya hidup di sana…..ada gk saran apartement murah dan bekisar berapa harganya

    • Job visa itu urusan company. Kalo mba udah punya resident visa (dari suami), akan lebih mudah dpt kerja, karna company gak kluar ongkos untuk mensponsorin mba. Jadi yg diperluin saat ini adalah resident visa.

  12. Kalo boleh nih…mbk widhi stay di mana di dubai…..sapa tau bisa berkunjung dan berteman……kalo sama suami terus …ya bored mbk….apalagi sama teman suami….saya gk ngerti sama sekali…bahasa mereka….saya cuma manggut manggut aja…..gk ngerti mereka ngoceh apa….terus infonya kalo ngumpul sama teman indonesia di mana…..-̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶ mbk….sorry merepotkan

    • Hai, ya ampun maafkan yah baru baca nih. Saya di abu dhabi mba sekarang. Kalo mbak tinggal dimana, saya masih banyak temen di dubai. Nanti saya kenalin yah sesuai area. Hehe.

  13. salam kenal mba widi, mba aq mau tanya nich, di dubai susah gak ya bwt cari kerja bagi org indonesia. kebetulan suami saya akan dikirim ke dubai oleh perusahaan , kalau dari segi gaji dan kesejahteraan keluarga semua ditanggung perusahaan hanya saja selama ini saya bekerja (saya pegawai negeri dan berniat u/ kluar dari PNS) dan prinsip saya, saya harus bs mandiri dan punya penghasilan sendiri walaupun tidak besar, karena roda hidup kan berputar ya mba, sedari dini saya mau prepare aja bwt masa depan, kebetulan latar belakang pendidikan saya dr public health/ dunia kesehatan, kira2 susah gak y cari kerja disana, barangkali mba widi ada pengalaman dan info tentang hal itu, sblmnya trm ksh ya mba widi

    • Hai, salam kenal juga. Setau saya, lowongan sih selalu ada aja. Cuma ya saya nggak tau apakah mba mau kerja apa saja atau harus exact di bidang yang sama (kesehatan). Akan lebih mudah kalo mbak under sponsor dari suami, karna company gak harus keluar cost lagi untuk mensponsori mbak. Datang aja dulu mba, dikoran gulf news tiap hari ada kolom loker kok. Good luck yah 🙂

  14. Salam kenal mbak Widhi,
    Mbak saya mau nanya, saat ini saya kerja di Dubai. Perusahaan tempat dimana saya berkerja meminta saya untuk menyerahkan Ijazah yang telah di legalisir. sementara disini saya hanya punya plain ijazah (belum dilegalisir). Tolong infonya mbak bagaimana caranya dan apa saja yang harus saya lakukan tanpa saya harus balik ke indonesia.

    Terima kasih banyak mbak Widhi

  15. Maaf Mbak widhi aku mau tanya
    kemarin aku coba coba lamar kerja online lewat dubbizzle and kebetulan ada yang nyangkut yaitu dari Ascot Hotel dubai, and udah di adakan interview online melalui skype
    yang jadi masalah sekarang aku ga tau prosedur mengurus visa kerja di dubai
    persyaratan apa yang diperlukan
    the interview tanyain soal itu, bisa ga ngurus visa ke dubai
    tolong infonya ya mbak…
    makasih banyak
    btw sekarang aku tinggal di bandung

  16. Salam kenal mbak widhie..
    Mbak sekarang di Abudhabi ya?…kalo iya,syukur banget..
    Ada harapan punya teman/saudara nih..mau ya mbak,jd saudara km?
    Ini baru rencana suami mau di transfer ke AD..
    Tp sekarang blm berangkat je sana sih,lg tgg visa Abudhabi dulu..
    Sekarang msh di schlumberger saudi..
    Mudah2 an semua proses lancar amin..
    Btw,kl ntar aku tanya2 soal AD…gak apa2 ya,mbak?
    Kl mbak widhie di sana tinggal di mana,mbak?..apartement ya mbak?..kl buat kontrak apartemen yg nyaman gutu,sekarang ini sekitar berapaan ya mbak?

    Duhhhh,jd banyak tanya..maaf ya,mbak..
    Salam buat klrg
    Salam
    Novi Efroza

  17. Dear Mbak

    minta ijin mba tulisannya bisa menjadi informasi pembaca majalah INTAI di Taiwan, ingin menyadurnya. bila diijinkan. Aprilia

  18. Pagi mbak widhii, salam kenaal, sy amel , lulusan s1 fikom unpad bdg, sy berencana ingin mencari kerja di dubai, bgmn kehidupan dsana mbak? Biaya hidup n pekerjaan ap yg bisa dilamar sbg pendatang nti dsana? Sy tgu reply nya ya mbak. Trims,

  19. Hey mbk widi.
    Aku ad rencana mau nikah. Calon suami kerja di dubai. KTL offshore. Rencana nya langsung boyong ke dubai stelah menikah.
    Skrg aku masih berkarir di perbankan. Kira2 klo ingin berkarir di perbankan lagi di dubai susah ga ya WNA cri kerja perbankan mbak? Alhmdllh calon suami beri kebebasan mau brkarir apa nggak. Thanks info ny mbk

  20. Assalamu’alaikum mbak…salamm kenal mbak….mbak…mgkn bisa kasih info utk sekolah anak2 di dubai…usia 9 thn….11 tahun….13 tahun….bingung juga milihnya kl cm liat di web….tks mbak….

    wassalam
    maya

Leave a Reply