Naik Taxi di Dubai

Pertama kali naik taxi di Dubai yah waktu baru sampe di airport. Saya kaget banget karena supir taxi nya ngebut banget, asli ngebut kayak lagi nyetir sendiri, gak mandang saya bawa 2 anak kecil. Iya memang waktu itu jam 2 pagi dan jalanan sepi, tapi ngebutnya tuh, kayak supir kopaja di Jakarta. Yang sering naik kopaja pasti bisa ngebayangin gimana ngebut dan zig zagnya.Oke, saya cuma bisa diam dan pegangan kursi erat – erat. Kalau yang naik pembantu saya, pasti dia udah muntah 🙂

Selanjutnya kami naik taxi untuk pergi ke mall atau kerumah sepupu yang juga tinggal di Dubai. Supir taxi rata – rata berasal dari india, bangladesh, syria juga pakistan. Jadi kebayang kan bagaimana logat mereka dalam bahasa Inggris. Sometimes dapat supir yang sok tau dan asal inggrisnya, tapi selama kita ngerti dia ngerti, okelah. Kadang juga dapat supir yang gak ngerti jalan, karena mereka baru datang dari India. Yang ngeselin, kalau diajak sama – sama nyari jalan, wuih galakan mereka, bisa – bisa mereka yang marah kalau kita nggak tahu jalan. Laaaaahhhh????

Hampir tiga bulan saya disini baru kemarin, berani naik taxi sendiri ke rumah sepupu. Sebelumnya juga pernah tapi untuk ke kantor suami, yang memang ancer2nya gampang, jadi gak usah banyak cingcong ma drivernya. Naaahh, sebelum naik taxi saya berdoa banget supaya dapat supir yang baik dan sabar. Alhamdulillah waktu berangkat dapat supir yang baik juga sopan, walau saya lupa jalannya. Untuk dia saya kasih tips lebih. Waktu pulang, alhamdulillah lagi dapat supir Pakistan yang ternyata nih, punya pacar orang Sumbawa, jadi dia tahu apa kabar, kiri, lurus dan kalimat simple lain in Bahasa. Malahan saya disuruh ngomong sama pacarnya yang lagi telpon dia, disangka sesama pembantu. Nasib ya tinggal di negara wilayah Arab, dimana kebanyakan wanita Indonesianya bekerja sebagai pembantu. Begitu tau saya ikut suami, baru dia nawarin boleh kerja sama saya nggak, hihihi. Terakhir, begitu sampe dia bilang nggak usah bayar, hehe jangan dong kan dia nyupir juga kerja, masa digratisin.

Btw nih, kebanyakan mereka, kalau tau saya orang Indonesia, dia nanya Indonesia itu dimana? Oooh masih banyak ya yang belum tahu Indonesia 🙁 . Kadang ada juga yang tahu Jakarta, tapi nggak tau kalau Jakarta itu ibukota Indonesia, gubrak 😀


Leave a Reply