Jalan – jalan ke Malang

DSC00659

Pengen cerita tentang jalan – jalan ke Malang yang katanya bagus buat wisata keluarga. Semakin banyak browsing, makin lama makin minat banget kesana. Akhirnya mulai deh hunting tiket. Untuk berangkat, kita pake Citilink dapet harga perorang sekitar 500an, berangkat dari Halim PK. Sedangkan pulangnya, kita memilih Sriwijaya yang punya banyak pilihan jam terbangnya, walau turunnya di Soekarno Hatta bukan Halim PK. Tiket pulang dapat harga 700rb,lebih murah dari Citilink yang hanya sekali terbang dari Malang dengan harga 1,5jt/orang.

Di Batu Malang, sebenarnya banyak hotel dan Villa dengan pemandangan bagus. Namun, dengan pertimbangan fasilitas hotel yang lengkap serta adanya perkebunan Apel, maka pilihan kami jatuh pada Hotel Kusuma Agrowisata. Karena kami juga mengajak orangtua, maka kami memilih villa/cottage yang memiliki 2 kamar tidur dan 2 kamar mandi dalam. Fasilitas yang didapat antara lain : sarapan dan memetik buah di perkebunan apel atau jambu (pilih salah satu). Ada fasilitas waterpark dengan harga 30rb/orang. Untuk memudahkan transportasi, kami juga menyewa mobil Innova plus supir dengan harga yang relatif murah dibanding sewa di Jakarta, hanya 500rb/24jam. Diluar bensin yang hanya kami isi sekali sebanyak 300rb untuk pemakaian 3 hari.Selain itu, kita juga harus menanggung uang makan supir. Rata – rata sih sekali makan di sini 30rb-an.

Hotel Kusuma ini, terletak kira – kira 1 jam lebih dari bandara Abdul Rahman Saleh. Lokasi nya yang dipuncak memiliki pemandangan gunung yang indah banget. Air masih terasa dingin, udara pun sejuk.Cuma memang rada jauh aja dari Malang yang macet, jadi kalau udah di Batu males turun ke bawah (baca : Malang). Hari pertama, begitu sampai di bandara kami sudah dijemput oleh pak Budi, driver sewaan kami. Pesawat yang sempat delay karena Jokowi juga mau terbang, plus kabut saat mau landing bikin makin siang aja kita mendarat, jadi sudah hampir makan siang. Langsung dibawa ke Rawon yang terkenal di Malang, Rawon Nguling. Pesen Rawon Buntut sama pecel. IMHO rasanya standar aja, sesuai sama harganya. Lanjut dari sini, kita menuju resto legendaris Toko Oen. Menu disini ditulis dengan bahasa Belanda. Pengunjung Belanda yang datang untuk bernostalgia juga banyak, sambil melihat – lihat foto Malang jaman dahulu yang dibingkai di pigura besar di dinding restoran. Kami pesan steak yang pake toping telor ceplok (85rb), Kroket (40rb), aneka eskrim (35rb-an), plus sop buntut buat mama yang baru bergabung dari Blitar. Rasa berbanding harga dan tempat : ya….bolehlah 🙂

Toko Oen

Karena hari udah makin siang, kami memutuskan untuk langsung ke hotel. Tapi mampir dulu di toko oleh – oleh Wicaksono. Tokonya mblusuk di tengah komplek perumahan, tapi isinya lengkap dan bikin kalap. Jual aneka kripik, krupuk, minuman, sambel juga getuk instan. Gak beli terlalu banyak kripik nangka dan kentangnya, sampe Abu Dhabi baru dicoba ternyata enaaaaak banget. Nyesel gak beli banyak 🙁

Toko oleh - oleh Wicaksono (semua enaaak)

Toko oleh – oleh Wicaksono (semua enaaak)


Villa kami di Kusuma Agrowisata

Villa kami di Kusuma Agrowisata

View depan Villa

View depan Villa

Sampe hotel, senang banget begitu liat dapet villa yang lokasi nya depan waterpark dan samping kebun apel. Pokoknya pemandangannya kece banget. Setelah istirahat, malemnya kita ke Batu Night Spectacular. Tempat kayak pasar malam dengan plus taman lampion. Taman lampionnya bagus dan cocok jadi lokasi foto yang cantik. Gak sedikit yang niat bawa tripod dan puas – puasin foto di setiap titik. Iseng nyoba sepeda udara yang ngelilingin taman yang lumayan luas, hadeuh dasarnya penakut, sepanjang naik sepeda muka lurus kedepan, jantung dag dig dug takut, padahal pemandangan Batu di malam hari emang spektakular. Hampir mirip Dago.Tadinya mau dinner di Bakso Presiden Malang, tapi nyobain bakso di foodcourt BNS ternyata juga enaaaak banget. Jadi batal deh turun ke Malang karena udah kenyang.

Taman Lampion Batu Night Spectacular

Taman Lampion Batu Night Spectacular

IMG_5023

Batu Night Spectacular

Batu Night Spectacular

DSC00636

DSC00632

Besok paginya, kita sarapan di area hotel di restoran Hortensia. Cerita sarapan, karena suka banget view pegunungan depan restoran yang bagus banget, untuk makanan di resto sih buat saya cuma dapet nilai 6 deh. Sekedar pengganjal perut laper aja. Selesai sarapan, kami sempatkan menikmati fasilitas hotel sekaligus mengajak anak – anak merasakan petik apel langsung dari pohonnya.

View saat sarapan, indah banget

View saat sarapan, indah banget

IMG_5051

Di perkebunan apel

Di perkebunan apel


Pagi ini, tujuan kita adalah Batu Secret Zoo. Antrian tiketnya yang panjang banget sempat bikin goyah iman, sampe akhirnya saya nanya mas – mas dibelakang, bagus gak sih mas Zoo nya? Wah…bagus banget mba. Apanya yang bagus kata saya, hewannya tuh unik mba, luas banget lagi didalem, banyak tempat main anak. Sempet masih kurang percaya dan pengen ganti tujuan aja jalan – jalan ke Malang, tapi masa udah jauh – jauh kesini gak masuk. Terus gak sengaja mata baca tulisan di spanduk, untuk debit BCA bisa beli tiket di kantor Marketing. Ya ampun bilang kek dari tadi, udah ngantri 1/2 jam baru baca. Ternyata selain lebih cepet, pake debit BCA juga diskon 20%. Lumayan banget. Harga tiket 75rb. Which is super worth it menurut saya.

DSC00696

DSC00694

IMG_5076

IMG_5072

DSC00689

DSC00699

IMG_5215

Masuk ke Zoo, perasaan yang capek abis ngantri dan cuaca yang mulai panas mulai berganti menjadi ceria saat melihat area zoo yang bersih, hewan – hewan yang unik dan sehat, juga area yang tertata rapih. Setelah 10 menit jalan, saya liat spanduk e-bike dengan harga 100rb/3 jam. Suami langsung minat dan sewa 2 e-bike. Satu buat papa, satu buat saya yang lagi sakit pinggang. E-bike ini juga worth it banget dan amat sangat saya sarankan untuk sewa ini sebelum pinggang copot naik ke Zoo yang makin lama makin nanjak. Jadi, secret Zoo ini konsepnya kebun binatang yang bisa ditempuh dengan jalan kaki karena lokasi kandangnya berurutan tidak seperti ragunan yang jaraknya berjauhan. Masing – masing area dibagi berdasar jenis hewan. Dipuncak zoo ada waterpark, foodcourt, mesjid dan area bermain anak – anak. Oh iya yang mau nginep lebih deket dengan zoo ada hotel namanya Pohon Inn. Kesimpulan, BSZ ini bagus banget bikin anak dan ortu happy, musti seharian disini baru puas.Di sebelah Zoo ada musium satwa, saking teparnya kami nggak sanggup masuk musium, cuma foto di depannya karena gedung musiumnya unik dan megah.Selesai dari zoo, untuk mengisi perut yang sudah kelaperan kami memutuskan untuk makan di restoran berputar Jungle Fast Food. Kalo ditanya rasa, biasa banget mendingan makan bakso malang pinggir jalan 🙂

Bakso Malang Pinggir Jalan

Bakso Malang Pinggir Jalan

Bakso Malang ekstra bakso goreng. Supeeer banget.

Bakso Malang ekstra bakso goreng. Supeeer banget.

Malamnya kami mengunjungi Mesum Angkut, museum aneka transportasi dari berbagai dunia yang digabung dengan pasar apung. Jam buka mulai 12.00 – 20.00. Tiket masuk per orang 60rb. Museum yang memiliki 3 tingkat ini ternyata luas banget, disarankan minimal siapkan waktu 4 jam jika ingin puas, karena lagi – lagi museum ini kereeen. Seneng deh kalo makin banyak tempat wisata di Indonesia yang bisa diatur dengan rapih, bersih dan modern.

DSC00786

DSC00757

DSC00743

Museum Angkut -  Batu, Malang

Museum Angkut – Batu, Malang

Museum Angkut - Batu, Malang

Museum Angkut – Batu, Malang

IMG_5105

IMG_5132

IMG_5133

IMG_5134

Museum Angkut - Batu Malang

Museum Angkut – Batu Malang

IMG_5130

Museum Angkut - Batu, Malang

Museum Angkut – Batu, Malang

Museum Angkut - Batu, Malang

Museum Angkut – Batu, Malang

Hari terakhir di Batu kami putuskan untuk mengunjungi air terjun Coban Rondo. Lokasinya sedikit naik keatas lagi dari hotel Kusuma Agrowisata. Lagi – lagi saya dibuat kagum dengan kesiapan pengelola air terjun ini sebagai tujuan wisata dan perkemahan. Untuk masuk ke air terjun ini, kita harus bayar tiket mobil 5000, sedangkan perorang dikenakan biaya 15rb. Lahan parkir cukup luas, dan kita nggak harus mendaki terlalu jauh dari lokasi parkir. Jalan menuju air terjun juga bisa dilalui oleh stroller dan kursi roda. Kebetulan Hakeem pake stroller sementara papa pake kursi roda. Dua2nya cukup mudah untuk naik keatas dan menikmati indahnya air terjun.Sampai jumpa lagi Malang, kamu mempesona!

DSC00795

DSC00807

Air Terjun Coban Rondo - Batu, Malang

Air Terjun Coban Rondo – Batu, Malang

Leave a Reply