LDF (Long Distance Flight)

Skip dulu cerita packingnya ya. Biar gak bosen cerita LDF aja yah bukan LDR loh alias long distance relationship.

So,setelah beres dengan urusan entry permitnya yang cuma selembar kertas tapi super ribet untuk ngedapetinnya,sekarang saatnya nunggu tiket. Denger2 pelayanan emirates oke banget,jadi aku minta sama papa Darren,kalau dapet mau dong terbang pake Emirates ;). (sssttt waktu berangkat,papa Darren dikasihnya pake GIA). Alhamdulillah….akhirnya diapprove buat terbang pake Emirates:)

Dengan dianter keluarga besar, akhirnya aku,Darren dan Ziggy duduk manis di pesawat. Berharap banget bisa diupgrade ke kelas bisnis karena ribet bawa anak kecil,ternyata yg bawa anak kecil bukan cuma aku sendiri :(. (papanya Darren diupgrade ke bisnis class yg kayak kasur tempat duduknya,lucky you!).

Aku dan Darren dapat jatah kursi,untuk Ziggy jatahnya baby cot. Sumpah ya, walaupun pake Emirates lagi,aku gak mau naik pesawat 8 jam perjalanan tanpa papanya anak – anak. Selain ziggy gak mau duduk sendiri,yang namanya anak2 gak bisa diem dan gak bisa ditinggal. Walau ada pramugara or pramugari, mereka semua sibuk sendiri ngeladenin penumpang yang bejibun.

Untuk pelayanan,pramugaranya ramah2 plus guanteng. Minuman gak berenti ngalir,makanan juga dikasih tiga kali. Snack,makanan berat,snack lagi. Yang terakhir, snacknya burger,itu bukan snack ya 🙂

Jakarta – Dubai ditempuh selama 8 jam. Anak – anak sih seneng2 aja,mamanya yang gempor. Mereka berdua gak ngantuk2, excited banget karena baru pertama kali naik pesawat.Pengennya jalan2 dan liat2. Berangkat jam 6 sore WIB,sampe Dubai jam 4 pagi waktu Dubai. Gue? lemes gak bisa tidur di pesawat. The kids? Fresh n happy!

Sampe Dubai,yang pertama harus dilakukan adalah tuker copy entry permit dengan yang asli,lanjut ke eye scanning,baru cap paspor.kayaknya simple,tapi jarak dari satu counter ke counter yang lain zzzaaauuuuhhh,tambah lagi harus dorong stroller dan baby bag yang berats,all by myself.

Demi menuntaskan rasa rindu (cieh gak ku ku),semua perjuangan gue lakukan. Ngantri,geret2 stroller,troley berisi koper yang overweight semua,ngantuk,capek,kebayar semua begitu ketemu Z.

I love you Z,akhirnya kita bisa kumpul lagi. And the story begin…….

Leave a Reply