Being a fulltime housewife

Life is full of surprise,tiba – tiba suami dapat pekerjaan di Dubai dan memberi saya kesempatan untuk menginjakkan kaki di tanah emirat.

Beberapa hari pertama disini,masih kayak turis banget yang kerjaannya mall to mall.Kelayapan dari pagi sampe tengah malam,yang ada bangun pagi gempor. Biasanya di Jkt ada pembantu yang nyiapin mandi anak anak dan ngajak main abis mandi.Lah ini,mata masih sepet,badan remuk redam,anak-anak udah pada bangun dan kelaperan.So,sebulan pertama disini intinya,badan/fisik saya kaget :p

Iya norak bin manja emang,tapi kalau pada ngerasain sendiri baru tahu deh rasanya gak punya pembantu.Mantap banget! Masih di bulan pertama,seminggu sekali saya meriang,pengen nangis,stress kecapekan.Mau tahu jadwal saya disini dari pagi mpe malam? Sok…
– mandiin 2 anak,makein baju,nyuapin sarapan masing2
– nyiapin sarapan suami,bikin bekal lunch suami
– nyuci piring dan botol susu anak2
– nyuci baju dan jemur
– masak
-nyapu dan beberes rumah
– nyuapin anak2
– nyetrika
– mandiin anak2
– nyuapin

Sekilas simpel,tapi…gak ada abisnya. Bisa nafas dikit kl anak2 tidur siang,kayak sekarang.Pertama – tama stress sendiri,panik.aduh belum ini belum itu.tapi lama lama mulai nemu celahnya dan bisa lebih santai.karena santai,saya jadi mulai cari kesibukan. Karena saya hobi makan (hobi kok makan!?), jadi saya senengnya masak atau bikin kue.

Di Jkt,bisa dibilang saya gak pernah masak. Karena menurut saya masakan saya nggak enak,saya lebih berbakat bikin cemilan. Begitu nyampe dubai,selamat aja kan lo kalau gak bisa masak. Kalau di jkt,sarapan saya selalu beli. Buat apa repot,kalau si abang2 itu udah nyiapin dengan harga murah plus rasa mantap.Ada ketoprak,buryam atau nasi uduk. Disini,huaaa nangis bombay bin kelaperan kalo gak mau masak. Mulailah saya browsing kesana kemari atau telpon mamah dan membuka stok segambreng bumbu dapur yang udah
saya bawa. Hasilnya,saya udah bisa buat opor,perkedel,semur daging,sambel goreng hati,sop buntut bahkan rendang.boleh dong saya seneng,karena itu pencapaian terbesar saya sebagai orang yang gak pernah masak.

Selain masakan,saya juga udah praktek bikin brownies,marble cake, spring roll, bahkan tiramisu. Alhamdulillah semuanya enak,kata saya ya…soalnya kalau nggak enak,pasti udah saya buang :). Kalo dulu suka banget nyomotin kue buatan mamah,sekarang saya lagi seneng karena dua jagoan saya bolak balik minta nambah chip cookies buatan saya. Ehm, kayak gini toh rasanya,it feels great being a housewife!

Kabayan??? Pura – pura budeg :p

Kabayan? Kabayan? no? no? so where are you from?

Ooooo Indonesia, you are really look Filipino *senyum malu*

Setelah beberapa hari di Dubai dan mulai berani keluar apartemen, saya bertemu beberapa maid, yang tiba tiba ngomong gak jelas ngomong bahasa apaan, dan saya cuma bengong. Melihat reaksi saya yang bengong, mereka mulai nanya “kabayan? kabayan? daaaan seterusnya.Oooooh saya dikira orang Filipin.Astaga muka jawa tulen begini, pake jilbab pula, masih disangka Filipin????

Selain di lingkungan apartemen, ketika jalan di mall bahkan saat nunggu monorail di stasiun pun, saya diajak ngomong bahasa tarsan mulu.Dooooohhh, mulai dari masih bisa senyum sampai geregetan dan kepikiran buat nulis di blog ini, betapa SKSD nya mereka, ngajakin kabayanan mulu.Kata suami, jawab aja “bukan, saya nyi iteung” hahahha, ntar tambah panjang lagi ngomongnya, “what iteung?” bla bla bla.Males ah…..

Jadi….ternyata di Dubai ini buanyak sangat tenaga kerja Filipina yang bekerja sebagai maid,waiter,kasir, security sampai teknisi, rata – rata dikuasai orang Filipina. Kelebihan mereka dibanding orang Indonesia, jelas mereka bisa bahasa Inggris. Sementara tenaker kita lebih banyak yang bisa berbahasa arab, kecuali waktu itu saya pernah ketemu waiter Starbucks yang bisa bahasa Inggris. Maka dari itu para TKW berbahasa arab, bekerja di keluarga arab, dan TKW Filipina bekerja di keluarga bule. Untuk tenaker non profesional yang didominasi orang Filipina, tenaker disini diisi orang Afrika Selatan dan tentu saja Indihe.Kalau yang profesional, dalam artian kerja dikantor diDubai mah hampir semua perwakilan negara hadir disini.

Kembali ke Kabayan, Kabayan sendiri artinya my fellow countryman atau teman sekampung. Most of them, biasanya udah duluan ngomong panjang lebar bahasa mereka, baru kalau kita pura – pura budeg atau bengong, jurus “kabayan” keluar. Itu yang bikin sebel. Mbok ya jangan disamaratakan kalau kita sekampung denganmu, hehehe.Dan saya baru ngeh, kalau ternyata emang Filipino dan Indonesian serupa tapi tak sama, alias susah ngebedainnya.Beneran, kadang kita nyangka wah ada orang Indonesia juga tuh,pas dideketin, ngomongnya bahasa tagalog.But at least, kita nggak SKSD banget kayak mereka.So my friend, so sorry, kalau dirimu sudah nyerocos tagalog – an dan jurus kabayan keluar, saya mau pura – pura budeg aja ah, capek kabayanan mulu :p

Coba tebak yang mana yang orang Indonesia dan yang mana Filipino?

Kalau bener, saya kasih coklat Dubai, kalau saya pulang 🙂