LDF (Long Distance Flight)

Skip dulu cerita packingnya ya. Biar gak bosen cerita LDF aja yah bukan LDR loh alias long distance relationship.

So,setelah beres dengan urusan entry permitnya yang cuma selembar kertas tapi super ribet untuk ngedapetinnya,sekarang saatnya nunggu tiket. Denger2 pelayanan emirates oke banget,jadi aku minta sama papa Darren,kalau dapet mau dong terbang pake Emirates ;). (sssttt waktu berangkat,papa Darren dikasihnya pake GIA). Alhamdulillah….akhirnya diapprove buat terbang pake Emirates:)

Dengan dianter keluarga besar, akhirnya aku,Darren dan Ziggy duduk manis di pesawat. Berharap banget bisa diupgrade ke kelas bisnis karena ribet bawa anak kecil,ternyata yg bawa anak kecil bukan cuma aku sendiri :(. (papanya Darren diupgrade ke bisnis class yg kayak kasur tempat duduknya,lucky you!).

Aku dan Darren dapat jatah kursi,untuk Ziggy jatahnya baby cot. Sumpah ya, walaupun pake Emirates lagi,aku gak mau naik pesawat 8 jam perjalanan tanpa papanya anak – anak. Selain ziggy gak mau duduk sendiri,yang namanya anak2 gak bisa diem dan gak bisa ditinggal. Walau ada pramugara or pramugari, mereka semua sibuk sendiri ngeladenin penumpang yang bejibun.

Untuk pelayanan,pramugaranya ramah2 plus guanteng. Minuman gak berenti ngalir,makanan juga dikasih tiga kali. Snack,makanan berat,snack lagi. Yang terakhir, snacknya burger,itu bukan snack ya 🙂

Jakarta – Dubai ditempuh selama 8 jam. Anak – anak sih seneng2 aja,mamanya yang gempor. Mereka berdua gak ngantuk2, excited banget karena baru pertama kali naik pesawat.Pengennya jalan2 dan liat2. Berangkat jam 6 sore WIB,sampe Dubai jam 4 pagi waktu Dubai. Gue? lemes gak bisa tidur di pesawat. The kids? Fresh n happy!

Sampe Dubai,yang pertama harus dilakukan adalah tuker copy entry permit dengan yang asli,lanjut ke eye scanning,baru cap paspor.kayaknya simple,tapi jarak dari satu counter ke counter yang lain zzzaaauuuuhhh,tambah lagi harus dorong stroller dan baby bag yang berats,all by myself.

Demi menuntaskan rasa rindu (cieh gak ku ku),semua perjuangan gue lakukan. Ngantri,geret2 stroller,troley berisi koper yang overweight semua,ngantuk,capek,kebayar semua begitu ketemu Z.

I love you Z,akhirnya kita bisa kumpul lagi. And the story begin…….

Packing to Dubai

Melanjutkan post saya sebelumnya berikut bawaan yang saya bawa sebelum berangkat, asli banyak banget dan dijamin overweight, tapi kepake banget malah masih banyak yang ketinggalan. Saya akan berbagi apa aja yang gak perlu dibawa dan apa aja yang wajib dibawa :

B. PACKING

Dengan harga tiket yang lumayan mahal, sayang dong kalo cuma berkunjung sebentar ke Dubai, apalagi yang pindah, begitu banyak bawaan yang harus dibawa. Pengennya dibawa semua, apa daya quota bawaan cuma 30 kg per orang, untuk baby cuma dapet 10 kg. jadi harus berpikir keras gimana caranya bawa maksimal dengan berat minimal….Jawabannya : Gak mungkin, hehehe pasti overweight. Kalau gak mau overweight, harus siap – siap keluar duit extra di Dubai nanti. Berikut bawaan yang harus dibawa untuk ibu yang punya balita :

1.       Susu ekstra –> takutnya anak kaget atau kurang cocok dengan susu local, bisa kita campur dulu atau sebagai cadangan. Merk susu yang tersedia di Dubai : Nido (Dancow/Nestle), Progress (Procal/Wyeth),Novalac (dari Prancis), NAN (Nestle), Rainbow, dll

2.       Bubur Instan & Biskuit Baby àBawa 4 – 5 bungkus, untuk cadangan minggu pertama. Merk  bubur & biscuit yang tersedia : Bubur Nestle (kemasan kaleng 400gr), Heinz, Farley

3.       Obat – obatan –>bawa masing – masing satu saja, jangan berlebihan. Sebagai pencegahan dan berjaga – jaga.

3.1. Obat Turun Panas

3.2. Obat Pilek

3.3. Trombophob (saya lupa bawa, padahal si baby lagi gak bisa diem, alhasil biru biru benjol dijidat L )

3.4. Vitamin/Minyak Ikan (disini amat sangat mahal, saya juga lupa bawa)

3.5. Alat sedot ingus (bermanfaat banget saat si baby pilek, saya gak bawa. Disini harganya AED 42)

3.6. Krim gatal/alergi

3.7. Untuk orang dewasa, ada baiknya bawa : Biogesic, Paramex, Diapet, Enzyplex, Neozep (maksimal 2 strip aja masing – masing)

Catatan : disitus – situs pemerintah UAE, dilarang keras bawa obat – obatan yang mengandung Codein, Diazepam (obat penenang), relaxant,dextromethorphan Hbr, dll. Padahal hampir disetiap obat batuk mengandung dextrometophan Hbr, makanya saya gak berani bawa obat batuk, soalnya penjara setahun taruhannya. Semua obat – obatan yang masuk dalam daftar terlarang, bisa dibawa dengan catatan membawa resep yang sudah dilegalisiir kedutaan UAE.

4.       Popok sekali pakai –> bawa secukupnya aja. Disini harga susu dan popok lebih murah. Jadi stock kira – kira untuk seminggu aja.

5.       Bawa topi –> disini panas banget

6.       Minyak telon –> bawa stock yg banyak (disini gak ada, ya iyalah…)

7.       Untuk baju –> baju sehari – hari cukup bawa 4 pasang, baju pergi 2 pasang dan baju  tidur 3 pasang. Syukur kalau bisa kurang tapi jangan sampai lebih, karena di Dubai sering banget sale, dan dijamin pasti tergoda (kalau sayang anak :p)

8.        Sandal dan sepatu cukup bawa masing masing satu pasang saja

9.       Kalau biasa pake kaos dalam/singlet, bawa 6 untuk ukuran sekarang dan 3 yang agak besar. Karena disini agak jarang yang jual, kalau toh ada, jarang ukuran kecil, bahannya juga gak bagus.

10.       Baby toiletries disini sumpah MUAHAL buanget. Sebagai perbandingan bedak J&J yang paling besar di Jakarta cuma maksimal 15 – 20rb aja kan, disini yang ukuran besar itu bisa sampe 75rb – an.Tisu basah, disini minimal harganya 25rb, itupun gak bermerek. Yang bermerk kayak pampers atau J&J bisa sampe 50rb untuk ukuran 50 lembar tissue. Yang lainnya minimal kali 2 aja deh dari harga di Jakarta.