Mindahin isi Dapur ke Abu Dhabi

Kemiri, Kecap Bango, Lada butiran, Pala, Ketumbar, Daun Salam cuma sebagian bawaan yang wajib dibawa ibu – ibu yang mau pindah ke sini. Untungnya imigrasi sini nggak rewel terhadap bawaan pendatang selama bukan barang terlarang. Selama judulnya masih makanan, masih lolos aja alhamdulillah.

Jadi….kemarin saya baru kopi darat nih, (ciyeeeh) sama salah satu pembaca blog saya yang pindah ke abu dhabi. Setelah kasih tau alamatnya, saya nawarin untuk jemput ke rumahnya dan ajak keliling sedikit abu dhabi sebelum main kerumah saya. Biasa deh namanya perempuan pasti nanya dong, udah masak apa aja disini, cerita – cerita ternyata Mbak Novi ini gak begitu banyak bawa perlengkapan perang kayak saya. Karena si suami bilang semua ada disini, jadi deh tenang aja bawa barang yang lain instead of bumbu dapur, hehehe.

foto milik dapur-cantik.blogspot.com

Emang siiih hampir semua ada disini, tapi kan kalo baru pindah:

  1. Belum punya SIM, susah mau kemana-mana
  2. Nggak tau jalan, naik taxi muter-muter nyari alamat yang gak kebayang juga ada dimana
  3. Lebih praktis kalau ada persiapan walau sedikit. Sampai kita tahu jalan dan tempat untuk re-stock persediaan

So..ibu – ibu, mbak – mbak atau para pria (pria juga banyak loh ngabisin beli bumbu Indofood di warung Indonesia), bawaan dibawah wajib banget dibawa sebelum pindah kesini atau pas mudik biar nggak jajan di foodcourt mulu atau bingung mau masak apa :

  1. Daun Salam
  2. Kemiri
  3. Lada butiran (disini adanya lada bubuk)
  4. Ketumbar (kalau belum biasa, baunya rada beda sama ketumbar indonesia)
  5. Asam Jawa
  6. Kecap Bango (disini adanya kecap ABC yang rada encer. Di warung indonesia ada juga Bango, tapi sebotol plastik harganya 15AED/Rp. 45.000,-)
  7. Saos Sambal : ABC, Indofood, Belibis (disini ada tapi bau bawang putih banget)
  8. Aneka jenis krupuk (ada juga tapi mahal)
  9. Cabe merah & rawit (ini penting banget buat pecinta sambel. Disini cuma ada bird eye chilly dari thailand, yang menurut saya kurang enak buat bikin nasi goreng, balado atau sambel bawang putih. Bisa sih dimasak tapi setau saya dia musti direbus dulu atau digoreng. Intinya, bedalah sama cabe indonesia)
  10. Gula Jawa
  11. Ebi, ikan asin, dan terasi
  12.  Royco atau Maggi (disini ada Maggi, tapi kata saya sih enakan  bawa royco :))
  13. Tepung Kobe (disini ada tepung tempura atau tepung kentucky)
  14. Tempe (tempe sini menurut saya rasanya darurat alias kalo gak ada ya mau gak mau deh dibeli)
  15. Tahu (masih bisalah hidup tanpa tahu. Adanya tahu cina putih lumayan lah buat ditumis atau dimasak sup tahu, atau bisa buat somay)
  16. Bakso (disini cuma ada homemade bakso yang rasanya standard banget, dan cuma enak buat dimasak bakso kuah. Nggak enak kalau dimasak nasi goreng atau ditumis)
  17. Sosis (iyaaa disini aneka jenis sosis banyaaaak. Tapi sekali lagi, BEDA!. Hihihi yang biasa suka makan sosis goreng atau nasi goreng sosis, sosis disini cuma cocok untuk di barbeque atau direbus. Saya sih bisa hidup tanpa sosis, jadi gak terlalu wajib)
  18. Bumbu Instant. Mau Indofood, Kokita,atau Bambu. Ini pilihan terakhir yang gampang dan praktis banget untuk ngerangkum semua bawaan diatas. Tapi percayalah, semakin lama disini, bisa jadi makin rajin belajar masak dan ngerasa lebih enak bikin bumbu sendiri daripada pake bumbu instant. Tapi kalo kepepet emang membantu banget. Disini juga ada, sebungkus harganya 4AED/Rp. 12.000,-

Daftar Bumbu Lain yang ada di sini :

  1. Kunyit (lebih banyak dalam bentuk serbuk)
  2. Lengkuas (cuma ada di supermarket Lulu, Geant atau warung Indonesia)
  3. Sereh/Lemon grass (Lulu, Geant atau warung Indo)
  4. Daun Jeruk (Lulu, Geant atau warung Indo)
  5. Temu Kunci (Cuma ada di Lulu)
  6. Daun pisang (cuma ada di Lulu)
  7. Daun Singkong (ada di warung Indonesia)
  8. Pete & jengkol (ada di warung Indonesia)
  9. Daun pandan (ada di warung Indonesia)
  10.  Cengkeh, pekak, kapulaga, jinten, kayumanis, wijen  dan masih banyak lagi ada di hampir semua supermarket.

Daftar Bawaan tambahan yang iseng dibawa kalau mudik (WARNING : bisa bikin overweight bagasi :p)

  1. Pempek
  2. Kerupuk kemplang palembang
  3. Cireng Frozen
  4. Otak – otak
  5. Kue lapis legit/lapis surabaya
  6. Kacang atom
  7. Tempe
  8. Agar – agar bubuk
  9. Aneka bahan kue seperti : SP, Pewarna Pandan, Cookie Glaze
  10. Plastik buat bikin lontong dan plastik ½ kg atau 1kg. Disini sih banyak aneka plastik, tapi tipis. Yang bahannya tebel cuma plastik dengan ziplock.
  11. Kalau masih ada muatan, saya bawa cetakan martabak, cetakan pukis, cetakan tumpeng. Gak sekaligus semua dibawa ya……..satu- satu setiap mudik atau nitip mama pas lagi main kesini

Yaaah itu cuma sebagian deh yang saya inget sisanya silakan tambahin sendiri sesuai selera, saya cuma bantu menginspirasi. 🙂

Mau Ke Dubai Aja Rempong Deh!

Bukannya saya gak mau balas email atau jawab komen, tapi kalau nanyanya cuma ngetes atau udah berulang – ulang dijawab, yah maaf aja kalau jadi males njawabnya.

Pertanyaan yang sering ditanya adalah visit visa tanpa sponsor,  kalau nggak punya adek/kakak/ortu yang tinggal disini yang bisa sponsorin visa, SATU-SATUNYA jalan cuma disponsorin oleh hotel tempat menginap disini atau agen perjalanan. TITIK.

Berkunjung ke Dubai atau Abu Dhabi emang gak segampang “menclok” naik AirAsia dan mendarat di Malaysia. Banyak dokumen yang harus disiapkan dengan baik, gak usah mengeluh atau rewel, namanya juga masuk ke negara orang. Ikutin aja peraturannya, satu demi satu, kalau sudah dapat visa, in sha Allah worth it deh rempongnya ngurus dokumen dan tes kesehatan segala.

Saya senang sekali kalau blog ini bisa membantu dan juga jadi ajang menambah teman serta pengetahuan. Dalam nulis blog kadang saya mikir, ini terlalu detil gak ya atau apakah sudah bisa dimengerti. Makanya kalau emang sudah dibaca dan ada sebagian yang kurang dimengerti, (sebagian loh ya…bukan minta jelasin dari awal) saya PASTI balas email dan gak segan kasih PIN BB saya.

Satu lagi, saya nggak ngerti syarat menikah disini. Jadi kalau emang punya calon suami di sini, ya suruh aja calonnya yang ngurusin, buktikan kalau emang dia serius. JANGAN mau dibodohin sama pria asing (bukan cuma bule), disini buanyak buanget cowok ganteng keren dan juga cewek cantik yang sexy. Jadi, jangan termakan rayuan gombal, mau dinikahinlah, mau dibeliin rumahlah. Kalau dia serius, suruh datang ke Indonesia, nemuin orangtua dan nikah baik – baik, baru deh urus visa pindah kesini 🙂